Tanah Rantau

Kali ini gue mau ngebahas soal hidup di tanah rantau, gue yang saat itu masih berumur 19 tahun ( lebih sedikit ) udah berani merantau dari tanah kelahiran gue tanpa berpikir kalo nantinya ngga bisa makan, kalo sakit ngga ada yang ngurusin, biaya hidupnya mahal, intinya banyak yang harus dilakuin sendiri tanpa bantuan ibuk sama bapakkk dehh..Ceritanya waktu itu gue habis resign, karena udah mulai mikirin pendapatan dan di tempat kerjaan gue yang sebelumnya itu gue ngga bisa ngatur duit dan pendapatan masih dibawah 1 juta maka dari itu gue putusin buat merantau. Sebelumnya, gue slalu dapet cerita yang “Pahit” disemua hal yang berkaitan sama kata “Perantauan“, entah itu cuaca, sumber daya alam, sama kehidupan sosialnya dari temen temen gue yang udah pernah merantau.  Gue sebenernya agak pesimis setelah denger semua cerita cerita itu, tapi mau gimana lagi, udah coba lamar kerja sana sini belum ada panggilan satupun. Setelah lebih dari 2 minggu gue belum dapet kerjaan sementara duit sisa gaji udah mulai abis.  Gue coba jalin komunikasi sama guru gue di SMK kebutulan gue sama guru itu udah lumayan akrab dan gue punya nomer HP yang bisa dihubungin. Setelah gue tanya, ternyata ada lowongan dan saat itu juga ngga bisa nolak tawarannya. Berangkatlah gue ke sekolah buat ketemu sama guru itu, setelah sampai di sekolah gak sampe nunggu lama akhirnya ketemu juga sama beliau, langsung di tawarin 2 lowongan. Yang pertama ada lowongan kerja disalah satu kawasan industri setelah itu gue nanya syaratnya apa aja, dan di jawab sama guru gue itu, bayar sekian juta dan berangkat sore ini. Dan gue mikir darimana dapet duit segitu dalam waktu singkat, ya udah deh gue ngga terusin buat lowongan itu. Dia nerusin pembicaran soal lowongan yang ke 2, ini ada lowongan kerja di provider hosting tapi saya butuh 3 orang buat berangkat dan berangkatnya 2 minggu lagi, kalo mau nunggu nanti dikabarin via SMS, kata beliau gitu. Gue ajak 2 orang temen gue yang masih satu angkatan di sekolah itu juga. Setelah lama menunggu dan itu lebih dari 2 minggu dan gue mulai gelisah gak ada kabar dari guru gue, sampai akhirnya selang berapa hari jadilah gue sama temen temen berangkat. Skip…skip.

Hidup di asrama…

Selama kurang lebih 1 tahun gue hidup di asrama yang disediain sama perusahaan gue, hidup masih aman aman aja karena di asrama waktu itu ngga takut kalo ngga bisa makan, ngga khawatir kalo awal bulan bayar kontrakan, kalo ada baju kotor ngga perlu nyuci sendiri, soalnya ada jasa laundry yang siap antar jemput tanpa gue ngeluarin seperak pun, duit abis buat beli rokok sama jalan jalan doang.

Selama 1 tahun di asrama gue dapet banyak pengetahuan khususnya tentang kehidupan sosial, dan ternyata yang di ceritain sama temen temen gue itu ada bener dan tidaknya. Hidup di asrama membuat level persahabatan dengan orang orang terdekat kita bisa menjadi berubah, entah menjadi tambah erat maupun ada jarak. Hidup di asrama hal yang paling menonjol adalah solidaritas. Dan sekarang gue baru sadar akan hal hal itu.

Hidup di Kontrakan…

Selanjutnya ada kehidupan di kontrakan, berbeda dengan di asrama. gue lebih bebas nerima tamu siapa aja dan kapan aja selama ngga menganggu lingkungan. Btw, gue ngontrak di salah satu perumahan masih satu lingkungan sama lokasi kantor. Hidup di kontrakan gak semudah di bayangkan, disitu keluar semua sifat sifat asli dari temen temen dan sebenernya gue gak kaget soal itu karena udah gue siapin semuanya sebelum gue ngerantau. yang dulunya lu kenal dari semua sifatnya baik maupun buruk akan terlihat sangat menonjol perubahanya karena kita makan tidur bersamaan. kita semua sudah harus mulai memikirkan tagihan PAM, Listrik, Uang Kontrakan, Iuran RT, iuran tak terduga, rapat RT dan lain lain.

Tapi dibalik itu semua inilah pelajaran sesungguhnya dari seorang yang mandiri tanpa ketergantungan sama orang tua, kita lebih peka dengan lingkungan kita tanpa kita sadari kita sudah berani hidup bersosial dengan orang yang belum kita kenal.

Terima kasih yang sudah membaca, semoga bermanfaat.

Sebenernya gue gak suka nulis tapi gue selalu maksain supaya suka sama hal hal yang positif biar gue terbiasa. Akhirnya terbuatlah blog ini di tahun 2013 walaupun pada saat itu masih copy paste dan ada perombakan website total di tahun 2018 walaupun harus rela kehilangan data seo yang cukup lumayan. Heheh.

Baca juga tulisan yang lain..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.