Akhirnya “Tidur” Di Rumah Sakit

Hari itu adalah hari senin 23 Oktober 2017 dimana gue masih merasakan rasanya gak enak badan sama batuk yang udah lama sekitar 2 minggu ke belakang. Pokoknya batuknya udah cukup membuat gue capek sampe dada gue sakit kalo batuknya lagi kambuh. Temen temen gue pun sebenernya udah pada ngeh liat gue batuknya kaya gitu, tapi gue tetep tenang dan berpura pura ngga terlihat terlalu sakit banget.


Berhenti Merokok..
Gue juga ngga tau awalnya gimana sampe gue bisa batuk lama. Tapi gue masih inget ceritanya itu sehabis lebaran di tahun yang sama sekitar bulan juli 2017 gue udah ngga ngerokok lagi karena gue merasa aneh aja, lidah gue tiba tiba jadi hambar gitu gak mau ngemut rokok lagi. Alhasil gue saat itu ngga ngudud walaupun gue masih beli rokok ke warung tapi gak gue isep dan kadang juga gue kasih ke temen gue.
Rasa kepengin ngerokok gue masih tinggi tapi ngga didukung sama lidah gue yang udah ngga mau nyentuh nikotin secuilpun dan akhirnya gue ngalah sama lidah gue.

Gue gak nyangka aja, karena sewaktu gue di kampung atau sehari sebelum gue ngga ngerokok gue masih doyan sama rokok sampe berbungkus bungkus karena emang cuaca di desa gue dingin jadi mungkin pas. Nah, setelah gue balik lagi ke ibu kota itulah awal lidah gue gak mau nyentuh nikotin lagi. Dan mungkin semua itu awal dari gue batuk batuk.

Beli Susu Jahe..
Pada Minggu malam sekitar 22 Oktober gue pergi keluar nyari yang anget anget buat melegakan tenggorokan gue yang rasanya udah gak karuan. Akhirnya, gue dapet susu jahe di angkringan deket kontrakan.
Awalnya enak tuh tenggorokan rasanya lega gitu gak ada yang ganjel, plong lahh.. Akhirnya gue bisa tidur nyenyak malam itu setelah susu jahe berhasil menghangatkan suasana.

Dahak berdarah..

Paginya gue bangun tidur sekitar jam 6 pagi, gue bangun bukan karena alarm atau yang lain, tapi gue kebangun karena batuk gue kambuh lagi, bangun bangun gue langsung batuk mulu mungkin puluhan kali gue batuk sampe setengah jam akhirnya gue ngrasain ada yg ganjel gitu di kerongkongan gue kaya dahak mau keluar gitu (Btw, selama ini batuk gue gak ngeluarin dahak, bisa bayangin tenggorokan gue sakitnya gimana). Akhirnya gue ke kamar mandi dengan tujuan pengin ngeluarin dahaknya, tapi setelah dahaknya keluar ternyata udah jadi gumpalan yang bercampur darah gitu.
Habis gue keluarin semua, badan langsung terasa lemes banget, gue merasa muka gue langsung pucet liat dahak yang gue keluarin. Tapi gue tetep tenang dan langsung minum air putih pelan pelan dan gue ngga langsung cerita ke temen di kontrakan bahwa gue habis batuk darah karena bisa jadi langsung panjang urusanya wkwk.

Tetap berangkat kerja..
Akhirnya gue mandi karena hari itu hari senin dimana kerjaan pasti udah numpuk karena hari minggu gue libur, gue mutusin buat tetep berangkat kerja karena ngga mau ninggalin kerjaan dan gue merasa masih fit buat kerja. Setelah selesai beres beres, mandi segala macem, gue berangkat sekitar jam setengah 9 pagi karena jadwal gue waktu itu sift normal ( jam 9 pagi ).

Tiba saatnya jam briefing sebelum mulai bekerja, di tengah tengah briefing tiba tiba batuk gue kambuh lagi dan gue langsung minta izin ke toilet buat batuk doang dan apa yang terjadi.. dahak gue keluar lagi dengan disertai darah yang agak menghitam. Akhirnya gue minta izin ke atasan buat berobat ke rumah sakit.

Tiba di rumah sakit
Gue sendirian kerumah sakit karena badan gue masih fit buat bawa motor dan rumah sakitnya gak jauh dari kantor gue.
Langsung gue registrasi sendiri buat di periksa dan langsung duduk di ruang tunggu rumah sakit.
Setelah 45 Menit gue nunggu akhirnya gue di panggil juga buat di periksa dan setelah di periksa gue disuruh duduk lagi di ruang tunggu.
Gue merasa lega ketika udah di rumah sakit bahkan gue gak ngrasain sakit tenggorokan lagi dan ngga batuk batuk juga wkwk padahal belum minum obat baru dateng doang ke rumah sakit.

Diagnosis Dokter..
Akhirnya gue di panggil lagi buat di kasih tau sakit gue itu apa, akhirnya gue tau ternyata gue mengidap penyakit TB ( Tuberculosis ) atau yang orang biasa menyebut Flek. Mungkin nanti gue akan bahas tentang penyakit ini di postingan selanjutnya.
Singkat cerita, gue langsung mikir flek itu minum obatnya pasti banyak dan lama banget. Akhirnya gue minta sama dokter supaya gue dirawat karena gue merasa harus cepat tanggap untuk masalah kaya gini. Setelah nunggu kurang lebih beberapa jam akhirnya sekitar jam 2 siang dari jam 10 pagi proses registrasi, nunggu periksa dan di periksa sampai diagnosis gue disaranin untuk rawat inap sampai batas waktu yang belum di tentukan.

Akhirnya gue di tempatin di Ruang Isolasi dengan isi 2 orang pasien. Itu adalah kali pertama gue (semoga yang terakhir juga) masuk rumah sakit dan langsung masuk ke ruang isolasi bukan ruang rawat inap biasa. Yang jadi catatan buat gue adalah badan gue sehat gak mriyang atau panas dingin, karena yang jadi masalah gue cuma batuk doang. Tapi gue milih buat di rawat inap karena gue merasa gue lebih di perhatiin dan di pantau buat perkembangan kesehatan gue.
Singkat cerita besoknya gue di pindah ke ruang VIP karena setelah Pak Bos jenguk, dia merasa gak tega liat anakbuahnya yang tidur di ruang isolasi, akhirnya gue di bantu buat di pindah ke VIP sampai gue pulang setelah 6 hari Mondok di Rumah Sakit.

Kaya mimpi tidur di rumah sakit serasa ruangan di hotel wkwk
Betah iya…. tapi baru sadar kalo gue lagi sakit dan nyusahin banyak orang.
Hari ke 4 gue ngasih tau orang tua di kampung dan benar saja mereka langsung syok dan besoknya langsung nyusul ke sini.

Pelajaran yang di petik : tetap semangat walaupun ke rumah sakit sendirian wkwk

Sekian dulu ya cerita gue, nanti penginnya gue sambung di postingan selanjutnya. Doain aja biar rajin nulis terus.

Terima kasih yaa buat semua yang udah nyempetin baca.



Baca juga tulisan yang lain..

2 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.